Vaksin Penyakit Campak

Vaksin Penyakit Campak – Ibu yang telah mempunyai beberapa anak sudah mengenal gejala dan tanda penyakit campak. Memang tidak semua bercak-bercak merah pada kulit wajah, leher, dan seluruh tubuh berarti campak. Ada lebih dari lima penyakit yang menyerupai campak.

Vaksin Penyakit Campak

Vaksin Penyakit Campak

Penyakit Campak

Gejala awal campak berupa demam, timbul pilek hebat yang disertai timbulnya kemerahan pada mata. Anak silau menatap cahaya, mata berair, yang sangat mirip dengan sakit mata merah.

Bercak merah pertama muncul di belakang daun telinga, lalu menyebar ke leher, dada dan kemudian ke seluruh tubuh. Ada satu tanda yang sangat khas pada penyakit ini, yaitu timbulnya bercak koplik pada selaput lendir mulut di bagian pipi. Bercak ini cepat sekali menghilang. Tampak sebagai noktah berwarna putih kelabu yang tidak dimiliki oleh penyakit lain. Hanya dengan menemukan adanya bercak koplik ini, kita dapat memastikan bahwa seorang anak sedang mengidap penyakit campak. Selain itu juga adanya peradangan mata yang menyertai bercak merah pada kulit, yang kemunculannya dimulai pada belakang daun telinga dan menghilang secara berangsur-angsur setelah menetap untuk beberapa minggu berupa bercak kehitaman.

Penyakit campak sendiri tidak berbahaya. Penyakit itu sembuh sendiri dengan atau tanpa komplikasi. Kematian terjadi jika komplikasi menjadi buruk ketika kondisi tubuh anak pun buruk. Anak-anak kurang gizi, yang sedang mengidap penyakit TBC, dan yang sakit-sakitan, lebih sulit menghadapi komplikasi campak yang dideritanya. Ini karena pada penyakit campak, daya tahan tubuh menjadi sangat menurun. Jadi, kemungkinan terserang berbagai jenis bibit penyakit semakin mudah.

Penyakit ini sangat menular. Virus bersarang di rongga hidung dan menyebar ke udara di sekitarnya. Anak-anak sekolah dapat tertular dari seorang teman yang sedang menderita campak. Hanya mereka yang pernah terkena atau pernah divaksinasi yang dapat terbebas dari bahaya penularan.

Kira-kira seminggu sehabis kontak dengan penderita, gejala campak muncul pada anak yang tercemar virus campak. Demikian seterusnya, estafet penyakit dapat terjadi dalam satu keluarga yang beranak banyak. Sembuh yang satu giliran yang lainnya sakit secara bergantian.

Vaksin Penyakit Campak (Morbili)

Imunisasi diberikan untuk mendapat kekebalan terhadap penyakit campak secara aktif. Vaksin campak mengandung virus campak yang telah dilemahkan. Vaksin campak yang beredar di Indonesia dapat diperoleh dalam bentuk kemasan kering tunggal atau dalam kemasan kering dikombinasi dengan vaksin gondongan/bengok (mumps) dan rubella (campak Jerman). Di Amerika Serikat terakhir ini dikenal dengan nama vaksin MMR (Measles-Mumps-Rubella vacine).

Cara Imunisasi atau Vaksin Penyakit Campak

Bayi baru lahir biasanya telah mendapat kekebalan pasif terhadap penyakit campak dalam kandungan dari ibunya. Makin lanjut umur bayi, makin berkurang kekebalan pasif tersebut. Waktu berumur enam bulan biasanya sebagian dari bayi tidak mempunyai kekebalan pasif lagi. Dengan adanya kekebalan pasif ini sangat jarang seorang bayi menderita campak pada umur kurang dari enam bulan.

Menurut WHO (1973) imunisasi campak cukup satu kali suntikan setelah bayi berumur 9 bulan. Lebih baik lagi setelah ia berumur lebih dari 1 tahun. Karena kekebalan yang diperoleh berlangsung seumur hidup, maka tidak diperlukan imunisasi ulang lagi. Di Indonesia keadaannya berlainan. Kejadian campak masih tinggi dan sering dijumpai bayi menderita penyakit campak ketika masih berumur antara 6-9 bulan, jadi pada saat sebelum ketentuan batas umur 9 bulan untuk mendapat vaksinasi campak seperti yang dianjurkan WHO. Dengan demikian di Indonesia dianjurkan pemberian imunisasi campak pada bayi sebelum bayi berumur 9 bulan, misalnya pada umur 6-9 bulan ketika kekebalan pasif yang diperoleh dari ibu mulai menghilang. Akan tetapi kemudian harus mendapat suntikan ulang setelah berumur 15 bulan.

Jika anak telah benar-benar menderita sakit campak, maka vaksinasi campak tidak perlu diberikan lagi. Masalahnya adalah apakah anak tersebut benar menderita campak. Biasanya seorang ibu mendasarkan dugaan sakit anaknya itu hanya karena adanya demam yang disertai timbulnya bercak merah di kulit. Gejala demam dengan bercak merah tidak hanya pada penyakit campak, tetapi dapat juga dijumpai pada penyakit lain, seperti penyakit “demam 3 hari”, demam berdarah, campak Jerman dan sebagainya.

Vaksin Penyakit Campak sebaiknya tidak diberikan pada anak dengan penyakit gangguan kekebalan (defisiensi imun). Tidak diberikan pada anak yang menderita penyakit keganasan atau sedang dalam pengobatan penyakit keganasan. Sebaiknya imunisasi campak pada ibu hamil ditangguhkan. Pada anak yang pernah menderita kejang, imunisasi campak bisa diberikan seperti biasanya, asalkan dengan pengawasan dokter.

Saat ini, di Indonesia dalam bidang imunisasi Departemen Kesehatan masih memberikan prioritas utama terhadap 7 jenis penyakit yang tergabung dalam Program Pengembangan Imunisasi.

Pemberantasan Penyakit Campak

Tahapan yang dilakukan pada pemberantasan kasus penyakit campak adalah :

  1. Tahap pengendalian campak
    Untuk tahap ini biasanya dilakukan dengan cara meningkatkan cakupan dari imunisasi.
  2. Tahapan pencegahan dengan KLB
    Cakupan dari vaksin penyakit campak yang bisa dipertahankan tinggi lebih dari 80% dan dilakukan dengan merata, teerjadinya suatu penurunan yang tajam dari kasus dan kematian serta kejadian. Penyakit campak sudah bergeser dari usia yang lebih tua, dengan perhitungan KLB antara lain adalah 4-8 tahun.
  3. Tahap eliminasi
    Pada cakupan imunisasi yang terjadi sangat tinggi lebih dari 95% dan juga pada daerah dengan cakupan dari imunisasi nyang rendah yang jumlahnya sangat kecil.

Vaksin Penyakit Campak


=====================================

>>> Obat Campak Membantu Mengobati Penyakit Campak, Membunuh Virus Penyakit dan Menguatkan sistem Kekebalan Tubuh, Klik Detail Disini!
=====================================


This entry was posted in Penyakit Campak and tagged , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>